Misteri

Benarkah Priramida di bangun Oleh Alien?

emkay fiesta

Dalam sejarahnya, teori konspirasi telah muncul berulang kali dan bahkan berkembang pesat. Salah satu contohnya adalah teori konspirasi mengenai pembangunan piramida Mesir Kuno.

Di zaman sekarang, kita sering mendengar berbagai klaim mengenai piramida dan penemuan ilmiah serta teknologi Mesir Kuno lainnya yang dikaitkan dengan teori konspirasi. Misalnya, pembangunan piramida Mesir Kuno sering kali dikaitkan dengan intervensi makhluk luar angkasa atau teknologi canggih yang jauh melebihi apa yang dapat kita bayangkan saat ini.

Ide-ide semacam itu terus muncul di dunia maya atau dalam serial Netflix yang meragukan. Namun, para pendukung teori ini sering lupa bahwa mereka sebenarnya hanya melanjutkan tradisi panjang dalam menciptakan cerita atau teori konspirasi tentang berbagai topik menarik, termasuk piramida Mesir Kuno.

Sebagai contoh, pada tahun 1998, sejarah mencatat bahwa seorang politisi Amerika bernama Ben Carson pernah mengklaim bahwa piramida Mesir Kuno dibangun oleh tokoh alkitabiah bernama Joseph untuk menyimpan biji-bijian. Meskipun gagasan ini terdengar konyol, sebenarnya ide tersebut berasal dari Perjanjian Lama dan dipopulerkan oleh Santo Gregorius dari Tours.

Santo Gregorius adalah seorang sejarawan dan uskup pada abad keenam. Ia pernah menulis bahwa piramida itu “lebar di bagian bawah dan sempit di bagian atas agar gandum dapat dilemparkan ke dalamnya melalui lubang kecil, dan lumbung-lumbung ini dapat dilihat hingga hari ini.”

Meskipun keyakinan ini sangat salah jika dilihat dari standar saat ini, tetapi teori konspirasi mengenai lumbung gandum dalam piramida tersebut menunjukkan betapa lama piramida telah menjadi sumber spekulasi dan dugaan.

Teori konspirasi bahwa piramida digunakan untuk menyimpan biji-bijian masih tergolong wajar dan dapat dimengerti. Namun, ada juga gagasan yang lebih tidak lazim yang mengaitkan pemikiran “aneh” ini dengan ideologi politik.

Konspirasi Piramida

Pada akhir abad ke-19, ketakutan melanda Inggris ketika “skeptis Eropa” pada saat itu khawatir bahwa sistem pengukuran tradisional Kerajaan Inggris akan digantikan oleh sistem metrik Prancis.

Seperti halnya kepanikan yang lebih baru mengenai pengenalan mata uang Euro pada awal tahun 2000-an, ketakutan akan pengaruh Eropa terhadap sistem pengukuran Inggris tercermin dalam cara yang tidak biasa, yakni dalam hal kehilangan identitas yang dirasakan.

Apa hubungannya dengan piramida? Nah, ada satu kelompok yang menentang sistem metrik yang mempercayai bahwa inci Kerajaan Inggris adalah unit pengukuran yang ilahi yang diberikan oleh Tuhan.

Menurut keyakinan ini, Piramida Mesir Kuno bukanlah makam para penguasa kuno, melainkan gudang yang digunakan untuk pengukuran metrologi yang diilhami secara ilahi, dan yang lebih penting, sebagai tanda bahwa Inggris (dan ras Anglo-Saxon) telah mewarisinya.

Para pendukung teori konspirasi ini berpendapat bahwa monumen kuno tersebut dibangun dengan menggunakan “hasta suci” Ibrani, yang hampir sama dengan inci Inggris. Meskipun teori konspirasi ini mungkin terlihat tidak masuk akal bagi kita saat ini, gagasannya sangat populer pada saat itu.

Teori konspirasi ini bahkan menjadi sumber perdebatan sengit di kalangan kelompok ilmiah dan agama, masyarakat terpelajar, dan forum publik. Para pendukung teori konspirasi ini memiliki pengaruh yang cukup besar sehingga berhasil menunda pengenalan sistem metrik untuk beberapa waktu.

Alien Kuno dan Pseudoarkeologi

1. Konspirasi Peradaban Alien Kuno

Peradaban kuno telah menjadi subjek spekulasi yang populer bagi berbagai kelompok penganut teori konspirasi sayap kanan. Dalam narasi alternatif ini, aspek-aspek “yang tidak diketahui” tentang peradaban kuno, terutama Mesir Kuno, dianggap sebagai “bukti” adanya peradaban maju yang telah lama hilang (dan biasanya dianggap “putih”) atau bukti campur tangan makhluk ekstraterestrial dalam sejarah manusia.

Gagasan bahwa alien yang membangun piramida bermula pada akhir abad ke-19 dan sebagian besar merupakan hasil dari cerita fiksi fantasi. Pada tahun 1897, HG Wells menerbitkan The War of the Worlds, yang memulai serangkaian buku fiksi ilmiah serupa.

Pada tahun 1898, terbitlah buku Edison’s Conquest of Mars karya astronom dan penulis Amerika, Garrett P. Serviss. Dalam buku ini, sang protagonis menemukan bahwa orang-orang Mesir Kuno sebenarnya berasal dari Mars. Meskipun buku ini merupakan karya fiksi, ia adalah yang pertama kali menghubungkan peradaban kuno dengan ras alien.

Kemudian, pada tahun 1968, buku Chariots of the Gods? Unsolved Mysteries of the Past karya Erich von Däniken mempopulerkan gagasan bahwa pengunjung asing, yang keliru diidentifikasi sebagai para dewa, mempengaruhi agama, budaya, dan teknologi Mesir.

Keyakinan akan campur tangan alien tetap kuat, dan bahkan terus berkembang. “Teori konspirasi semacam ini mengikuti apa yang ada di zeitgeist (semangat waktu tertentu) pada saat itu,” jelas Nicky Nielsen, Dosen Senior bidang Egyptology di University of Manchester, seperti dilansir oleh IFLScience.

“Ide ini muncul karena sebagian dari kita sulit mempercayai bahwa orang-orang akan menghadapi begitu banyak masalah hanya untuk mengubur satu orang…” tambah Nielsen. Sejauh ini, para ilmuwan telah mengetahui bahwa pembangunan piramida Mesir Kuno yang megah membutuhkan ribuan pekerja dan memakan waktu bertahun-tahun.

“Banyak dari pikiran manusia berkata, ‘Ya, pasti ada penjelasan yang lebih masuk akal daripada itu,'” tambah Nielsen.

2. Pseudoarkeologi

Banyak dari ide-ide teori konspirasi seputar piramida Mesir Kuno dan alien ini bergantung pada pseudoarkeologi. Pseudoarkeologi adalah ilmu arkeologi palsu yang menolak metodologi ilmiah, bukti yang diterima, dan analisis data yang mendukung, untuk mempromosikan narasi selektif yang sesuai dengan pandangan sejarah dan budaya tertentu. Seringkali, ide-ide ini terkait langsung atau tidak langsung dengan ideologi dan prasangka rasis dan nasionalis modern.

Pada intinya, para penganut teori konspirasi ini menyangkal kemungkinan bahwa peradaban kuno non-Eropa, termasuk Mesir hingga Maya, dapat mencapai tingkat kemajuan yang begitu tinggi. Dalam penolakan ini, mereka menghapus pencapaian orang-orang non-Eropa di masa lalu dan mengabaikan fakta bahwa kontribusi mereka terhadap sejarah kita sangat mengesankan dan menginspirasi, tanpa memerlukan bantuan pengaruh misterius.

Sebagai contoh, peradaban Mesir Kuno telah mencapai kemajuan yang luar biasa dalam bidang arsitektur, matematika, astronomi, dan pengembangan sistem tulisan hieroglif. Piramida-piramida yang megah adalah bukti keahlian teknis dan organisasi sosial yang luar biasa dari masyarakat Mesir Kuno.

Kesimpulan

Dalam mempelajari sejarah, penting untuk mengandalkan bukti-bukti yang diterima secara ilmiah dan metode penelitian yang objektif. Melalui pendekatan ini, kita dapat memperoleh pemahaman yang lebih mendalam tentang peradaban kuno dan warisan mereka yang masih mempengaruhi dunia kita hingga saat ini.

Jadi, sementara teori konspirasi tentang piramida Mesir Kuno dan campur tangan alien mungkin menarik dalam hal sensasi dan imajinasi, penting bagi kita untuk mengapresiasi kehebatan peradaban kuno yang muncul berdasarkan pencapaian manusia yang luar biasa, tanpa perlu bergantung pada spekulasi atau teori yang tidak memiliki dasar kuat.

liquid vape emkay

Nikmati sensasi kenikmatan vaping dengan liquid vape EMKAY Frizz Happy Sour. Pesan sekarang dan temukan kelezatan baru setiap hirupan!

Related posts

Kenapa Hidung pada Patung-Patung Mesir Kuno Hilang? Ini Penjelasannya

Miyaz

Kekuatan dan Kekayaan Makna: Mengapa Warna Ungu Menjadi Sangat Istimewa di Kekaisaran Romawi

Miyaz

Alkimia: Sains Rasional di Balik Mitos Abad Pertengahan

Agung

Leave a Comment